Thursday, March 6, 2014

jurnal ilmiah palsu, lebih 120 artikel di temukan



saat ini artikel ilmiah telah menjadi parameter tersendiri di indonesia, khususnya pada kalangan admisi,
semakin banyak artikel ilmiah , jurnal dan paper , prosedding yang di dapat, maka akan semakin sempurna status seseorang , karen adengan itu eksistensinya telah banyak di ketahui masyarakat. tapi baru baru ini peneliti prancis menemukan 120 riset makalah yang lolos dan beberapa telah di publikasi secara online. 

Labbe menghabiskan dua tahun menganalisis makalah penelitian dan menemukan bahwa lebih dari 120 laporan konferensi, serta makalah penelitian yang melekat pada konferensi tertentu, diterbitkan dalam 30 jurnal yang berbeda, laporan Nature. Ini terjadi selama lima tahun, 2008-2013, dan 16 studi yang diterbitkan dalam jurnal Springer dan dalam jurnal yang diterbitkan oleh IEEE.


Menurut Slate, sumber masalahnya adalah lelucon yang dibuat pada tahun 2005 oleh mahasiswa dari Massachusetts Institute of Technology. Mahasiswa MIT menciptakan sebuah program, SCIgen, yang dapat membuat makalah penelitian palsu sebagai cara untuk menguji proses review untuk konferensi. Program ini gratis dan dapat diunduh oleh siapa saja untuk membuat sebuah makalah penelitian palsu. 



Labbe mengatakan ia telah diemail penulis, editor dan anggota afiliasi lain dari konferensi di mana surat-surat palsu berasal, namun telah menerima hanya beberapa balasan. Beberapa penulis mengklaim bahwa mereka tidak tahu nama mereka melekat pada penelitian palsu, dan satu redaktur membantah menjadi kursi program konferensi meskipun terdaftar sebagai tersebut. Labbe membuat sebuah situs web pada tahun 2012 yang dapat mendeteksi kertas SCIgen dengan mencari kata-kata yang biasanya digunakan oleh program. Metode ini menemukan 85 makalah palsu yang diterbitkan di IEEE. 


sebab yang lain bisa jadi karena tekanan pada para akademisi untuk selalu membuat terbitan makalah atau paper baru, Kutipan di Nature, Labbe menyebutnya sebagai "spamming war started at the heart of science." ("perang spamming dimulai di jantung ilmu pengetahuan.") Karena posisi akademis pada batas tertentu di ukur berdasarkan produktivitas, peneliti mungkin tergoda untuk mengembang nomor penerbitan paper mereka. Labbe mengatakan masalah ini menyoroti masalah dengan sistem peer review untuk kedua jurnal berbasis langganan, yang tidak memerlukan biaya, dan jurnal open-source. 

Labbe sebelumnya menyoroti masalah dengan Google Scholar ketika peneliti fiktif nya Ike Antkare menjadi ke-21 paling-dikutip ilmuwan di dunia meskipun tidak menerbitkan sah makalah penelitian tunggal, catatan Nature.

Setelah berita tentang penelitian Labbe itu, Springer mengeluarkan pernyataan yang mengatakan, "Akan selalu ada orang yang mencoba untuk melemahkan proses yang ada untuk membuktikan titik atau untuk mendapatkan keuntungan pribadi. Sayangnya, penerbitan ilmiah tidak kebal terhadap penipuan dan kesalahan, baik . para peer-review sistem adalah sistem terbaik yang kita miliki sejauh ini dan kejadian ini akan menyebabkan langkah-langkah tambahan pada bagian dari Springer untuk memperkuat itu. "Springer mengatakan akan bekerja dengan Labbe dan akan melalui 2.200 jurnal dan 8.400 buku untuk menemukan kemungkinan artikel SCIgen. 

jadi teman semua diharapkan lebih bijak lagi dalam membuat sebuah artikel ilmiah, susah, memang tapi semua pasti ada hikmah nya pasti akan lebih bangga jika semua di tulis dengan cara kita sendiri. 

www.ibtimes.com

About

Custom Search

networkFun